Berhasil Turunkan Berat Badan Hingga 46 Kg Dokter Ini Justru Mengaku Bagian ‘Terberatnya’ Baru Dimulai Setelah Itu

Dunia4d

Berhasil Turunkan Berat Badan Hingga 46 Kg Dokter Ini Justru Mengaku Bagian ‘Terberatnya’ Baru Dimulai Setelah Itu

Berhasil Turunkan Berat Badan Hingga 46 Kg Dokter Ini Justru Mengaku Bagian ‘Terberatnya’ Baru Dimulai Setelah Itu

Berhasil Turunkan Berat Badan Hingga 46 Kg Dokter Ini Justru Mengaku Bagian ‘Terberatnya’ Baru Dimulai Setelah Itu

Dunia4d Prediksi SGP Kevin Gendreau tidak tahu bagaimana mempertahankan berat badan yang sehat akan membutuhkan lebih banyak kekuatan daripada menurunkannya.

Dua tahun setelah kehilangan dan mempertahankan penurunan berat badan sebesar 46 kg, Dr. Kevin Gendreau masih khawatir tentang makan emosional.

Dia mengembangkan cara-cara yang lebih sehat untuk mengatasi stres, tetapi setelah seumur hidup menikmati es krim, pasta, atau keripik ketika dia sedih atau frustasi, dia tahu ada risiko tergelincir kembali ke kebiasaan buruk.

“Ketika Anda terbiasa dengan berat 112 kg lebih, Anda akan selalu melihat makanan untuk kenyamanan,” kata dokter perawatan primer berusia 31 tahun dari Fairhaven, Massachusetts, kepada *Today. *

Mengetahui bahwa dia adalah inspirasi bagi pasiennya dan orang lain memotivasi dia untuk tetap di jalur.

“Itu adalah tekanan, tetapi jenis tekanan yang baik.”

Gendreau, yang tingginya 175 cm, mulai stres makan selama kuliah, sebuah rutin yang berlanjut melalui banyak momen sulit dalam hidup, termasuk sekolah kedokteran dan kematian ayahnya akibat kanker kulit.

Pada umur 28, beratnya lebih dari 112 kg, memiliki tekanan darah tinggi, kolesterol, diabetes dan sleep apnea.

Pada saat yang sama, saudara perempuannya, Rachel, sedang sekarat karena kanker ovarium yang agresif.

Dia menyadari bahwa dia tidak memiliki kendali atas kesehatannya, tetapi dia bisa mengendalikannya.

“Saya memilih untuk tidak sehat,” katanya. “Ketika kondisi saudara perempuan saya memburuk, itu memotivasi saya. Saya tahu saya akan menjadi bagian integral dari kehidupan keponakan saya.”

Untuk menurunkan berat badan, Gendreau mulai puasa intermiten, juga dikenal sebagai diet 16: 8.

Dia makan makanan sehat, seperti ayam, kacang polong kalkun, sayuran, kopi hitam, teh, yogurt Yunani tanpa lemak, buah-buahan dan kacang-kacangan.

Dia mengatur berat badannya selama setahun terakhir dengan tetap berpuasa dan makan makanan rendah karbohidrat, ketogenik.

Sementara dia melewatkan latihan untuk sebagian besar penurunan berat badannya, ketika dia mencapai tujuannya, dia perlahan menambahkan aktivitas ke dalam rutinitas hariannya.

Dia mulai menjalankan kelompok di praktek medisnya dan sering berolahraga. Satu inspirasi dari penurunan berat badannya: berolahraga membantunya bergulat dengan stres, makan emosional, dan tantangan harian lainnya.

“Bila saya merasakan dorongan untuk makan sebanyak-banyaknya, maka saya lari,” kata Gendreau. “Itu adalah pengeluaran yang sempurna.”

Dia juga memperhatikan manfaat lain dari olahraga: Dia bisa bermain lebih banyak dengan keponakannya yang berusia 8 tahun, Sophia, dan keponakannya yang berusia 4 tahun, Henry.

Mampu melakukan jungkir balik dengan Sophia atau bermain sepak bola bersama Henry membawa mereka lebih dekat.

“Kami melakukan lebih banyak kegiatan,” katanya. “Mereka pasti lebih menghargai itu.”

Sekarang Gendreau memiliki berat badan yang sehat, dia membalikkan tekanan darah tinggi, diabetes, dan kondisi lainnya serta menikmati tidur yang lebih baik dan kejernihan mental.

Tantangan terbesarnya kini adalah mempertahankan penurunan berat badan membutuhkan banyak kerja keras dan dedikasi.

Dia masih melakukan kesalahan, tetapi telah belajar bahwa memaafkan dirinya sendiri sangat berarti.

“Ada saat-saat saya pesta makan atau saya secara emosional rentan dan saya makan,” katanya.

“Setiap kali, saya duduk untuk makan, itu perlu dipikirkan.”

Tapi dia baik pada dirinya sendiri ketika dia melakukan kesalahan dan itu membantu dia tetap dengan kebiasaan sehatnya.

“Salah satu hal terpenting adalah tidak menyalahkan diri sendiri atau membenci diri sendiri,” kata Gendreau.

“Anda hanya menyebabkan siklus mengerikan ini, membuat kesalahan dan membenci diri Anda sendiri karena terjebak dalam emosi negatif.”

Dengan membicarakannya dengan teman penurunan berat badannya, yaitu saudara iparnya yang kehilangan jumlah berat yang sama, Gendreau telah menumbuhkan kasih sayang untuk dirinya sendiri.

“Mempelajari cara memaafkan diri sendiri telah menjadi bagian besar dari proses penyembuhan dan menyusut. Saya memang melakukan kesalahan dan akan menghormatinya,” katanya.

Tahun ia kehilangan berat badan, dari Agustus 2017 hingga Agustus 2018, adalah tahun yang sulit.

Namun, dia menyadari sekarang bahwa pemeliharaannya jauh lebih sulit daripada yang dia mengerti.

“Saya pikir saya adalah orang yang kuat untuk menurunkan berat badan. Mode pemeliharaan menunjukkan seberapa kuat Anda harus melakukannya,” katanya.

“Ketika saya memberi tahu pasien tentang perjalanan itu, saya pikir mereka menghargai bahwa saya telah memiliki berat badan ini selama lebih dari setahun dan mereka tahu betapa sulitnya itu.”